Skip to main content

Review: Dark Chocolate 90 % Kampung Coklat

Coklat salah satu makanan favorit aku..tapi katanya coklat bisa bikin gendut, gigi rusak, obesitas..la..la..la..ngeri banget deh. Eitss, jangan salah, coklat yang mana dulu nih.. Kalau coklat yang gula nya banyak, bisa jadi begitu...tapi kalo coklat yang gulanya dikit alias dark chocolate, malah kebalikannya, gaes..

Dark chocolate atau coklat hitam ternyata salah satu dari super food, dan makan coklat hitam cara yang paling bener deh menjalankan hidup sehat dengan cara yang enak ..

kenapa aku mulai migrasi dari milk chocolate ke dark chocolate ? Karena, aku udah manis, jadi gak perlu yang manis-manis lagi 😜, makan dark coklat ini banyak manfaat nya, menurut literasi yang aku baca, salah satunya dilansir dari kompas.com, yang menyunting dari riset Dr Lee S. Berg dari Loma Linda University, AS, bahwa dark coklat bisa: meingkatkan daya ingat, mencegah diabetes dan hipertensi serta komplikasinya, menyehatkan jantung, menghilangkan hormon stress, dan lain-lain

Maka dari itu aku mulai hunting-hunting dark coklat, sayangnya di supermarket masih jarang banget, walaupun judulnya dark coklat tapi masih ada manis-manisnya, dan gak disebutkan juga berapa persen kakao yang ada di dark coklat itu, hmm..kalau yang aku perkirakan dari rasa nya sih rata-rata mungkin sekitar 50-60% aja, sisanya tetap gula, dan la..la..la.. (Nanti kapan-kapan aku bahas deh ..)

Walopun dark coklatnya cukup manis masih lebih bagus sih dibandingkan milk coklat, yang gak tau kenapa di lidah aku makin sini makin berasa manis banget gak jelas gitu... Kalau orang sunda bilang "giung" (malah aku bersyukur, kata teori eat clean, lidah makin sehat indikatornya kalau udah gak kuat sama rasa yang terlalu manis, asin, dan gurih itu salah satu reaksi tubuh buat membatasi asupan zat-zat yang sebetulnya gak guna juga banyak-banyak di dalam tubuh, malah bikin penyakit). Tapi kalo ada yang ngasih milk coklat semanis apa pun itu sih ya tetep Alhamdulillah..hehe

(dark coklat )
Ini aku beli jauh, bu ibu...di Blitar. Eh bukan..bukan..bukan aku jalan-jalan ke Blitar, aku ketemu ini di toko online. Dan kampung coklat ini pas aku cari infonya, merupakan salah satu destinasi wisata di Blitar, kapan-kapan ke sana deh..dari pada ke swiss iya khan...jauh, mahal, menguras hati..sudah lah.

Ukurannya kecil, pas banget di dompet, jadi cocok buat jadi cemilan ke mana-mana. Bungkusnya aku suka banget pokonya dari disain, ukuran, semuanya.  Buat bapak-bapak daripada nyakuin rokok yang membunuhmu, lebih keren nyakuin ini gak ribet kok serius..

(dark coklat kampung coklat )

Ini aku beli yang 90 %, varian nya mulai dari 60 % hingga 100 %. Kadar ini menunjukan komposisi coklat didalamnya, makin tinggi kadarnya makin bagus. Dan harganya pun beda sesuai kadar,  untuk 55 gr kakao 90% aku beli dengan harga 23 ribu disini, dan Rasanya?

Hmm..pahittttt 😭😭😭 sebelumnya aku pernah cobain merek lain kadarnya 72% masih bisa ditoleransi kadar kepahitannya deh, makanya aku naikan level nya langsung 90%, tadinya mau 100 % tapi masih mikir,  dan ternyata emang beneran pahitnya sulit dijelaskan pake kata-kata...hehe malah makin tertantang coba yang kadar 100% pahitnya kaya apa ya.. .

Tapi tenang, masih enak kok, rasa coklatnya baru akan terasa pas coklatnya abis, jadi ninggalin rasa coklat gurih di tenggorokan gitu , jadi gak kasih waktu buat kuman-kuman gigi bikin lubang dari sisa-sisa gula.. Dan kayanya mereka pun akan comment kalau ini pahit banget ! 😁

(komposisi)
Ini bahan-bahan yang digunakan..gak ada istilah-istilah kimia yang aneh-aneh kan..😉 udah ada ijin edar, tapi lebel halal belum ada. Don't worry, aku udah tanya ke produsennya dan ini penjelasannya:

(Label halal yang tertunda )
Kebaca gak ya? Hehe...intinya ini halal. Mantap jiwa pokonya. So, untuk dark chocolate 90 % Kampung Coklat ini aku punya penilaian:

🍫 Rasa: 4/5
🍫 Bungkus: 5/5
🍫 Harga: 5/5
🍫 Beli Lagi: ya/mungkin/tidak



Comments

Popular posts from this blog

Review: Keju Kraft All In One

Kraft adalah keju pertama yang aku kenal, dulu itu ada keju judulnya "Qeju" dan rasanya menurut aku sama banget kaya Kraft keju cheddar, aku pikir Qeju udah ganti nama, ternyata nggak dan kayanya satu pabrik sama Kraft, merek Qeju emang agak jarang. (Keju Kraft All in one) Kalau di lihat-lihat keju Kraft emang agak pricey di kelasnya, kalau merek lain ada yang bisa jual harga keju sejenis under 15K, keju Kraft dengan jenis keju yang sama "Cheddar" itu sekitar 17K, apalagi kalo varian quick melt bisa di atas 20K. Karena itu, kadang ibu-ibu yang dituntut pinter berhitung, kebanyakan pasti milih yang murah dong apalagi kalau rasanya gak beda jauh (pengalaman banget...hehe). Mungkin karena melihat trend pasar yang seperti itu, akhirnya Kraft mengeluarkan varian keju Kraft ekonomis yang dikasih judul Kraft All in One. Mungkin maksudnya All in One, harga yang terjangkau bikin keju Kraft bisa dinikmati semua orang. Dan pastinya bisa digunakan sebagai keju serbaguna, dan

Review: Susu Booster Asi Merek Almom ( Part 1 )

Hmm.. ceritanya aku sedang tergila-gila dengan superfood yang satu ini: Almond. lebih tepatnya lagi memburu jenis susu berbahan dasar kacang almond. konon katanya gak bikin ibu menyusui menjadi gendut tapi asi keluar deras 😛 . Untuk ibu yang lagi menyusui bayinya eksklusif maupun tahap lanjutan ( hingga 2 tahun ) sini..sini..boleh merapat ke sini..sharing-sharing... Tapi aku disini gak akan terlalu fokus ke hasilnya ya, kaya di iklan-iklan susu booster asi (  pamer-pamer berkantong-kantong stok ASIP  ), karena aku memang gak nyetok ASIP, secara aku mah apa atuh rumahku adalah kantorku 😚 jadi anakku langsung "mimi di gentongnya".. pernah sih ada niat nyoba lihat hasilnya dengan memerah asi, supaya tahu berapa banyak, tapi males juga, selain beli pompanya mahal, katanya ada yang bilang menyusu langsung bisa lebih membangun bonding sama si anak. Terus anakku intensif banget mimi nya, jadi boro-boro ada waktu merah asi, ini nempel terus kecuali emaknya mau sholat, makan, mand

Review: Totole Kaldu Rasa Jamur (Vegetarian Food)

Kesampaian juga mencoba kaldu Totole rasa jamur yang lagi happening banget di komunitas ibu-ibu sehat anti MSG 😁 Dari awal kemunculan produk ini yang hanya di jual di komunitas-komunitas, terus mulai bisa dibeli bebas via online, masih juga belum beli karena harganya mahal belum ongkir. Dan setelah maju mundur cantik buat beli, sekarang baru sempat beli, itu pun pas gak sengaja liat di swalayan ada yang begini. Walaupun akhir-akhirnya aku lebih suka belanja di internet, soalnya suka banyak promo gitu, biasanya belanja nya  disini . Sebetulnya Totole kaldu rasa jamur ini diperuntukan bagi para vegetarian, yang dari mulai ke kaldu-kaldu gak boleh ada unsur hewani. Dan semakin tenar dikalangan penggiat diet sehat bebas kolesterol, karena kaldu dari tumbuhan tidak mengandung lemak sama sekali, dan karena sangat alami dan tidak menggunakan MSG, maka ibu-ibu yang punya balita khususnya, berbondong-bondong lah membicarakan kaldu ini.. Hehe (Totole Kaldu Rasa Jamur)  Gambar di

Review: Booster ASI Merek Susu Almond AFIS Life

Aku masih jadi pejuang ASI, karena Adhia belum 2 tahun. Ayo Ibu-ibu yang masih berjuang biar bayi kita memperoleh hak nya, merapat-merapat ke sini, Aku bisikin booster ASI yang kece lagi. Ini simpel banget mereknya Susu Almond, mungkin susu Almond yang paling eksplisit judulnya.. sebelumnya kan ada tuh Almom , Lactamond , Asigen , dan lain-lain semuanya bergendre susu Almond, tapi dikasih merek beda-beda, nah ini emang beneran nama mereknya Susu Almond. Well, manfaat Almond bagus banget buat ibu hamil dan ibu menyusui, dan ini salah satu super food yang wajib ada di list ya bu ibu... sebetulnya buat semua orang sih, karena mengandung banyak manfaat seperti menjaga kadar gula darah, menjaga stabilitas tekanan darah, anti oksidan, dan banyak banget. (Susu Almond Merk Afis) Maaf kemasannya agak penyok-penyok gitu, kayanya kebentur-bentuk di ekspedisi, jauh nih belinya dari Surabaya.. harus menempuh ratusan kilo..halah. Dari judulnya aja udah pasti bisa nebak bahwa ini susu Almond. Gak 1

Review: Royco Kaldu Jamur Non MSG

Wah.... sekarang kaldu jamur tanpa penguat rasa makin banyak pilihan... tidak hanya kaldu jamur Totole (sudah jadi favorit selama bertahun-tahun..🤭), ternyata brand yang udah ga asing lagi di dunia permasakan juga mengeluarkan versi kaldu "tanpa MSG". Padahal umumnya kaldu-kaldu semacam ini sarangnya MSG ya..😅 Gak ada masalah juga sih sama MSG, tapi kalau aku pribadi selama ada kaldu sejenis tanpa MSG pastinya aku pilih opsi ini. Kebetulan banget Royco udah bukan merek kaleng-kaleng buat menambah citra rasa makanan, makanya seneng aja pas denger brand ini mengeluarkan kaldu non MSG. Aku beli di official store nya disini , sering banget diskon, dan sekalian aja aku beli buat keperluan dapur lainnya, biar praktis gak usah antri di kasir supermarket.   (Royco Kaldu Rasa Jamur) Dari bungkusnya ini warna hijau gitu, beda sama kaldu varian lainnya yang pake MSG, warnanya merah. Entah ini sengaja lebih "green" karena lebih alami atau gimana, gak ngerti juga. Tapi so far