Skip to main content

Solusi Bolu Pisang Bantat: Disulap jadi Nugget Pisang dan Banyak Lagi

kalau ada istilah "nasi sudah menjadi bubur" untuk sesuatu yang sudah terlanjur, ya begitulah kira-kira nasib eksperimen aku kali ini. rencana bikin bolu pisang, kenyataanya malah bikin bolu bantet pisang 😭.

Jujur, kalau soal rasa ini juara banget..serius, bukan karena aku pembuatnya ya..hehe. tapi kalau soal penampilan, ya gitu deh. Berawal dari lihat sisa pisang raja di dapur udah mateng banget dan mungkin kalau dibiarkan lebih lama lagi bisa-bisa berakhir di keranjang sampah..sayang banget kan. akhirnya sang suami tercinta malah jadi kepikiran bikin bolu pisang, Ide doang sih, bagian eksekusi tetep aja tim kreatif "Dapur Mama Badar" yang terdiri dari dua personel: ibu dan bocah 5 tahun..yang udah kebayangkan suasana bikin kue sama bocah kaya apa..masak sambil ngasuh 😦

karena ini jujur baru pertama kali, sebelumnya nol banget gimana cara bikin bolu pisang, jangankan bolu pisang, bolu  yang lain pun belum pernah...(jadi mungkin termaafkan ya kalau hasilnya jadi begini..heheheh). sempat nyontek resep sana-sini, hingga akhirnya aku ketemu formula yang pas, awalnya ya emang berharap banget ini jadinya bakal sempurna kaya di toko-toko kue..tapi kadang kenyataan berkata lain..hehe. sebelumnya, ini nih penampakan bolu pisang antah barantah yang udah aku buat 😎:

(Bolu Pisang Bantat)
so, what do u think? so so lah ya...ini aku buat dengan cara di panggang, kalau menurut instruksi sih di kukus, gak tahu juga ini ngefek ke hasil atau ngga, mungkin bisa jadi juga. ada beberapa resep yang sudah aku kumpulin, diantaranya bahkan ada yang tidak perlu pakai telur, tadinya aku mau pakai resep yang tanpa telur itu, katanya kalau ngocoknya gak bener bisa bau amis hasilnya ( kata yang udah sering bikin bolu lho ya,,) tapi gak kebayang ya kalau aku jadi bikin yang tanpa telur, udah pakai 2 butir telur aja jadinya bantet begini...hehehehehe

Feeling aku sih, aku salah di teknik pengocokan telur, harusnya aku kocok telurnya agak lama dan mengembang, ini aku ngocok telur di campur gulanya buru-buru, karena bocah udah mulai pengen ambil alih mixer..hadeh. Terus di resep itu pakai pisangnya pisang ambon, aku karena adanya pisang raja, aku pakai aja, jumlahnya juga lebih banyak, kalau di resep 3 buah saja, aku pakai 5, soalnya biar sekalian gak ada yang kebuang. Dan taraaaaaa...hasilnya lumayan enak kalau dari segi rasa, tapi dari penampilan jauh banget dari kata bolu, hmm...mungkin bisa jadi semacam "brownies" pisang. Atau suami bilang malah lebih mirip makanan tradisional "Bongko Pisang".

Ini dia bahan dan cara yang aku pakai, lumayan buat jadi adonan basic beberapa makanan yang bakal aku sulap ini:

Bahan:
🍰 5 buah pisang raja bulu ( bisa juga ambon )
🍰 175 gr tepung terigu
🍰 100 gr gula pasir
🍰 2 sdm mentega
🍰 1 sdt baking powder
🍰 1 sdt vanilla
🍰 2 butir telur
🍰 2 sdm coklat butiran (seres, dll)

Cara buat:
🍰 Lelehkan mentega dengan cara di tim. Sambil menunggu siapkan adonan lainnya.
🍰 Lumatkan pisang hingga menjadi bubur pisang, sisihkan.
🍰 Campurkan telur dan gula, aduk hingga mengembang. masukan sedikit demi sedikit tepung yang telah di campur baking powder dan vanilla, sambil terus di aduk hingga tercampur.
🍰 Masukan mentega cair kemudian masukan bubur pisang, campur bersama adonan, boleh pakai sendok biasa.
🍰 Siapkan loyang yang telah diolesi margarin dan di lapisi kertas roti ( supaya gak lengket kertas rotinya dikasih margarin juga).
🍰 Panaskan oven suhu 150 drajat menggunakan api bawah selama kurang lebih 30 menit. Atau bisa juga di kukus, menghindari uap jatuh ke adonan, tutup dilapisi kain serbet.
🍰 adonan matang, untuk di olah jadi apa saja ( aku gak bisa bilang ini bolu berhubung bantat...😜)

Kalau ibu-ibu ada yang mengalami nasib yang sama kaya aku, nih...jangan dulu ambil keranjang sampah dan masukin bolu gagal itu ke dalamnya ya, bagaimana pun kan itu dibuatnya dengan penuh cinta dan kasih sayang (lebayy..hehe), ternyata bahan bolu bantat ini bisa kita rubah jadi makanan lain yang lebih nyaman di pandang mata ya..😀

Nugget Pisang

(Sumber gambar: foodnote stories)

Nugget pisang memang lagi musim banget nih, entah sejak kapan nugget yang rasanya asin bisa di sulap jadi cemilan manis..hehe udah kepikiran banget ikutan bikin cemilan yang lagi happening ini, tapi gak jadi-jadi aja, ternyata gara-gara bolu yang gagal ini jadi kesampaian deh. Btw, gambar nugget pisang karyaku belum sempat aku foto ya, karena udah keburu pengen cepet-cepet nulis blog supaya idenya gak lupa..hehe Nah, dari adonan yang bantet tadi bu ibu bisa potong kotak-kotak, dan dibikin Nugget Pisang, cara dan bahan:

Bahan:
🍰 Adonan basic pisang ( resep di atas), potong kotak-kotak.
🍰 1 butir telur, kocok lepas
🍰 250 gr tepung panir
🍰 100 gr tepung terigu

Cara:
🍰 Ambil satu per satu adonan, kemudian balur ke dalam tepung terigu hingga rata, celupkan ke dalam kocokan telur, angkat dan gulingkan hingga merata di atas tepung roti.
🍰 Ulangi hingga adonan habis, dapat langsung di goreng, atau di simpan di dalam freezer, awet hingga 1 bulan.

Bola-Bola Coklat

(sumber gambar: brilio.net)
Dari adonan bolu pisang bantet tadi juga bisa disulap jadi cemilan bola-bola coklat buat bekal anak sekolah, biasanya kan bahan bakunya dari biskuit yang dihancurkan terus dikasih susu kental manis ya, kali ini biskuit bisa diganti sama adonan bolu bantat tadi. Berhubung aku bahannya udah abis, mungkin next aku bakal sengaja bikin lagi adonan pisang bantat, dan aku jadiin cemilan yang satu ini..hehe baru ada idenya nih, caranya begini:

Bahan:
🍰 Adonan basic pisang (resep di atas)
🍰 100 gr coklat butiran warna-warni.

Cara:
🍰 Hancurkan adonan agar mudah dibentuk, ambil sedikit lalu bentuk bola-bola. setelah itu gulingkan di dalam coklat butiran warna-warni.
🍰 Masukan ke dalam kulkas beberapa saat.
🍰 Jika coklat sulit menempel, karena adonan keburu kering, bisa disiasati dengan mengoleskan ke adonan bola-bola terlebih dahulu susu kental manis secukupnya (kalau gak suka terlalu manis, bisa diganti margarin yang di cairkan, tujuannya supaya coklat butirannya bisa nempel di adonan).
🍰 Bola-cola coklat siap disantap.

Mungkin segitu dulu ya, yang pasti apapun masakan yang gagal pasti bisa disiasati supaya gak jadi mubazir, malah bisa jadi kreasi baru yang bahakn tidak terpikirkan sebelumnya, iya kan. selamat mencoba!😍


Comments

Popular posts from this blog

Review: Keju Kraft All In One

Kraft adalah keju pertama yang aku kenal, dulu itu ada keju judulnya "Qeju" dan rasanya menurut aku sama banget kaya Kraft keju cheddar, aku pikir Qeju udah ganti nama, ternyata nggak dan kayanya satu pabrik sama Kraft, merek Qeju emang agak jarang. (Keju Kraft All in one) Kalau di lihat-lihat keju Kraft emang agak pricey di kelasnya, kalau merek lain ada yang bisa jual harga keju sejenis under 15K, keju Kraft dengan jenis keju yang sama "Cheddar" itu sekitar 17K, apalagi kalo varian quick melt bisa di atas 20K. Karena itu, kadang ibu-ibu yang dituntut pinter berhitung, kebanyakan pasti milih yang murah dong apalagi kalau rasanya gak beda jauh (pengalaman banget...hehe). Mungkin karena melihat trend pasar yang seperti itu, akhirnya Kraft mengeluarkan varian keju Kraft ekonomis yang dikasih judul Kraft All in One. Mungkin maksudnya All in One, harga yang terjangkau bikin keju Kraft bisa dinikmati semua orang. Dan pastinya bisa digunakan sebagai keju serbaguna, dan

Review: Totole Kaldu Rasa Jamur (Vegetarian Food)

Kesampaian juga mencoba kaldu Totole rasa jamur yang lagi happening banget di komunitas ibu-ibu sehat anti MSG 😁 Dari awal kemunculan produk ini yang hanya di jual di komunitas-komunitas, terus mulai bisa dibeli bebas via online, masih juga belum beli karena harganya mahal belum ongkir. Dan setelah maju mundur cantik buat beli, sekarang baru sempat beli, itu pun pas gak sengaja liat di swalayan ada yang begini. Walaupun akhir-akhirnya aku lebih suka belanja di internet, soalnya suka banyak promo gitu, biasanya belanja nya  disini . Sebetulnya Totole kaldu rasa jamur ini diperuntukan bagi para vegetarian, yang dari mulai ke kaldu-kaldu gak boleh ada unsur hewani. Dan semakin tenar dikalangan penggiat diet sehat bebas kolesterol, karena kaldu dari tumbuhan tidak mengandung lemak sama sekali, dan karena sangat alami dan tidak menggunakan MSG, maka ibu-ibu yang punya balita khususnya, berbondong-bondong lah membicarakan kaldu ini.. Hehe (Totole Kaldu Rasa Jamur)  Gambar di

Review: Susu Booster Asi Merek Almom ( Part 1 )

Hmm.. ceritanya aku sedang tergila-gila dengan superfood yang satu ini: Almond. lebih tepatnya lagi memburu jenis susu berbahan dasar kacang almond. konon katanya gak bikin ibu menyusui menjadi gendut tapi asi keluar deras 😛 . Untuk ibu yang lagi menyusui bayinya eksklusif maupun tahap lanjutan ( hingga 2 tahun ) sini..sini..boleh merapat ke sini..sharing-sharing... Tapi aku disini gak akan terlalu fokus ke hasilnya ya, kaya di iklan-iklan susu booster asi (  pamer-pamer berkantong-kantong stok ASIP  ), karena aku memang gak nyetok ASIP, secara aku mah apa atuh rumahku adalah kantorku 😚 jadi anakku langsung "mimi di gentongnya".. pernah sih ada niat nyoba lihat hasilnya dengan memerah asi, supaya tahu berapa banyak, tapi males juga, selain beli pompanya mahal, katanya ada yang bilang menyusu langsung bisa lebih membangun bonding sama si anak. Terus anakku intensif banget mimi nya, jadi boro-boro ada waktu merah asi, ini nempel terus kecuali emaknya mau sholat, makan, mand

3 Tips Pertolongan Pertama pada Masakan Keasinan

(gambar: www.georgeinstitute.org) Bahkan seorang chef profesional sekali pun tak akan lepas dari “musibah” di dapur. Musibah disini bisa dari musibah besar seperti kebakaran maupun musibah kecil seperti bentuk dan rasa masakan tak sesuai semestinya. Yang paling sering terjadi adalah masakan terlalu asin, padahal masakan itu harus segera dihidangkan, dan tidak mungkin untuk memasak ulang dari awal. Moms, kalau aku pribadi, hal ini cukup sering terjadi, garam dimasukan kemudian pas dicicipi asin sampai membakar lidah..hehe hal ini biasanya kalau aku ganti merek garam, karena faktanya kadar asin garam ternyata berbeda-beda ya. Makanya belakangan aku lebih suka masakan diberi sedikit garam, meskipun akhirnya jadi hambar, tapi paling tidak, saat akan makan bisa di tambah garam sesuai selera. Dari pada ketika masakan terlalu asin, karena kebanyakan garam. Tapi tak perlu kebakaran jenggot kalau ini terjadi di dapur bu ibu, semua ada solusinya. Dan yang pasti gak harus membuang ma

Review: Royco Kaldu Jamur Non MSG

Wah.... sekarang kaldu jamur tanpa penguat rasa makin banyak pilihan... tidak hanya kaldu jamur Totole (sudah jadi favorit selama bertahun-tahun..🤭), ternyata brand yang udah ga asing lagi di dunia permasakan juga mengeluarkan versi kaldu "tanpa MSG". Padahal umumnya kaldu-kaldu semacam ini sarangnya MSG ya..😅 Gak ada masalah juga sih sama MSG, tapi kalau aku pribadi selama ada kaldu sejenis tanpa MSG pastinya aku pilih opsi ini. Kebetulan banget Royco udah bukan merek kaleng-kaleng buat menambah citra rasa makanan, makanya seneng aja pas denger brand ini mengeluarkan kaldu non MSG. Aku beli di official store nya disini , sering banget diskon, dan sekalian aja aku beli buat keperluan dapur lainnya, biar praktis gak usah antri di kasir supermarket.   (Royco Kaldu Rasa Jamur) Dari bungkusnya ini warna hijau gitu, beda sama kaldu varian lainnya yang pake MSG, warnanya merah. Entah ini sengaja lebih "green" karena lebih alami atau gimana, gak ngerti juga. Tapi so far