Skip to main content

Review: Nissin Mikuya Ramen Japanese Curry (Part 3)

Lanjutan review rasa mie "impor" ( walaupun gak benar-benar impor juga ). Setelah kemaren membahas Ramyun ala Korea di Part 1 dan Part 2, kali ini akan bergeser sedikit ke negeri matahari terbit. Kalau enaknya makan Ramyun sambil nonton Drakor, sekarang makan Ramen enaknya sambil nonton anime.

Yang suka style Jepang mungkin udah gak aneh lagi sama namanya ramen, bahkan makanan ramen ini terbilang sering tampil di anime maupun kartun jepang, dan tentunya bikin ngiler dan laper. Ramen sendiri sebetulnya adalah mie kuah dari china, kata mie sendiri dalam bahasa Jepang sering disebut soba.

Jenis-jenis ramen di Jepang cukup banyak, setiap daerah di Jepang bahkan memiliki jenis ramen yang berbeda. Yang paling aku inget adalah sapporo ramen dengan kuah miso. Aku pertama kali melihat jenis ramen ini di dalam film anime "kimi no na wa"... di mana di ceritakan tokoh utama berkunjung ke sebuah kedai ramen dan memesan jenis ramen dengan kuah miso.

Sebetunya banyak referensi ramen dari tontonan kartun Jepang, seperti di dalam kartun Naruto, dan sebagainya. Dan meski hanya dalam bentuk kartun, tampaknya memang kelihatan lezat. Mungkin suatu hari kalau aku sempet berlibur ke Jepang, makanan yang akan aku buru pertama kali adalah ramen 😁

Kuah ramen biasanya terdiri dari aneka bumbu, dan yang dominan antara lain kecap ikan, kecap asin, kaldu tulang, dan sebagainya, untuk muslim tentu perlu "lihat-lihat" juga sebelum memakan, karena ada juga yang menambahkan minyak babi ke dalamnya. Tapi tidak sedikit juga yang menggunakan bahan baku tumbuhan yang halal.

Menghilangkan sedikit rasa penasaran, di Indonesia pun beredar mie instan bertajuk "Japanese Ramen". Rasanya bikin nagih, dan ternyata variannya pun cukup banyak. Salah satu yang aku coba pertama adalah yang ini: Nissin Mikuya Ramen Japanese Curry. Kemasannya cukup menarik, ukurannya besar, dan sekali lihat pasti udah bakal nebak kalau ini bukan mie instan biasa.

Warna bungkus perpaduan putih dan oranye dengan model semamngkuk ramen lengkap dengan irisan katsu, telur, dan bawang daun.

(Nissin Mikuya Ramen Japanese Curry)
Itu dia tampilan kemasannya, ramen ini memiliki bobot 120 gr, lebih banyak porsinya di banding mie instan biasa. Setelah di bongkar, di dalamnya kita akan menemukan sebongkah mie kering dan bumbu-bumbu. Yang unik dari mie ramen ini, adalah tampilan mie yang tidak keriting, melainkan ikal cenderung lurus ( udah kayak rambut aja..hehe).

Jadi kalau kata aku sih, mienya tuh mirip-mirip kayak bahan mie ayam di Indonesia. Dan ini cukup menarik perhatian aku, mie yang tidak biasa. Aku coba icip-icip mentahnya, ternyata mienya sendiri sudah memiliki rasa, jadi gak hanya rasa terigu aja. Kesan pertama sudah sangat menggoda ramen ini😚

(Mie, bumbu, dan sayuran)
Nah, mie nya gak terlalu keriting kan? Isi sayuranya pun menurut aku lebih banyak, dilengkapi juga dengan semacam potongan daging kering gitu. Oh ya, ada kejutan lainnya di dalam kemasan, selain mumbu dan sayuran, aku pun menemukan bumbu rahasia lainnya, yang mungkin sebagai bumbu pamungkas Nissin Mikuya Ramen Japanese Curry ini.

(Bumbu Pasta Kari Jepang)
Bumbu ini mungkin adalah pengganti minyak, karena dalam kemasan memang tidak ada minyak di dalamnya, tekstur bumbu kari jepang ini emang kental banget, makanya disebut pasta. Dan setelah di blend dengan bumbu bubuk, mie, dan sayuran rasa yang tercipta adalah perpaduan rempah-rempah yang kaya, dengan dominan rasa kunyit.

Cara masak ramen ini adalah bumbu di tuang ke dalam mangkuk, baru kemudian mie yang telah direbus sekitar 4- 5 menit. Kalau aku semua bumbu masuk ke dalam mangkuk berikut sayuran, baru kemudian disiram dengan mie ramennya. Namun ada juga orang yang memasak sayuran bersama dengan mie nya, itu sih kembali ke selera lagi, cuma kalau pakai cara aku, daging keringnya tuh tidak terlalu mengembang jadinya, karena hanya di seduh air panas dari kuah mie.

Tekstur mienya sendiri cukup kenyal, dan lebih licin di tenggorokan karena gak terlalu keriting ( apa hubungannya..hehe). Kuahnya warna coklat agak oranye dan cukup kental, bumbunya pun terbilang pas banget, walaupun seperti aku bilang di awal, rasa kunyit cukup menonjol, atau lebih tepatnya kuah dengan rempah-rempah yang kuat.

(Penampakan ramen setelah dimasak)
Untuk urusan kehalalan, insyallah Nissin Mikuya Ramen Japanese Curry ini halal, selain bahan-bahan yang tercantum pada keterangannya tidak ada kandungan yang aneh-aneh, lebel halal pun sudah ada dalam kemasannya.

(Lebel halal di pojok kanan bawah)
Over all, Nissin Mikuya Ramen Japanese Curry ini enak, makan mie instan ini berasa bukan makan mie instan, sedap banget pokoknya. Aku pribadi sih gak ragu-ragu kasih penilaian untuk ramen ini:

🍜 Bungkus: 5/5
🍜 Tekstur mie: 5/5
🍜 Keunikan rasa: 5/5
🍜 Cita Rasa Pedas: 4/5
🍜 Kelengkapan bumbu, sayuran, dll: 5/5
🍜 Beli lagi: ya / tidak

Itu tadi hasil review Nissin Mikuya Ramen Japanese Curry versi Dapur Mama Badar, karena varian ramen ini ada cukup banyak, tunggu review selanjutnya untuk rasa lain yang lebih nendang, ya.. see ya πŸ˜‹ Dan kalau kamu pengen langsung coba, gak usah pusing, ini aku kasih link toko langganan aku beli mie ini: disini.



Add Friend

Comments

Popular posts from this blog

Review Produk Fibrefirst: Fibrefirst Menurunkan Berat Badan?

Aku begitu syok saat melihat timbangan menunjukan angka 66 kilo, kalau orang hamil sih masih mending, nah ini kan nggak...huaaaaaa. Akhirnya aku bertekad untuk diet mulai hari ini (walaupun kenyataannya ya gitu deh... 😁). Secara pribadi aku tuh kalau diet berasa gimana gitu kalau makan obat-obatan pelangsing, bawaannya takut aja..hehe. Sampai akihnya aku ketemu satu produk namanya Fibrefirst. Entah kenapa jadi terilhami aja beli produk ini, gegara ada kata-kata "serat". konon katanya kalau mau turun berat badan itu harus mengkonsumsi minuman atau makanan berserat tinggi. Daftar Isi : Harga Fibrefirst Komposisi Fibrefirst untuk diet Fibrefirst menurunkan berat badan Harga Fibrefirst Pendek cerita aku coba beli, harganya yah lumayan juga, aku beli 2 pak yang masing-masing isinya tuh 5 buah, plus botol shaker itu sekitar 140 ribuan di Shopee, itu tuh lagi diskon, kalau gak diskon mungkin sekitar 200 ribuan. Tapi ya anggaplah beli minuman boba, yang satu gelas biasa di ju

Review: Keju Kraft All In One

Kraft adalah keju pertama yang aku kenal, dulu itu ada keju judulnya "Qeju" dan rasanya menurut aku sama banget kaya Kraft keju cheddar, aku pikir Qeju udah ganti nama, ternyata nggak dan kayanya satu pabrik sama Kraft, merek Qeju emang agak jarang. (Keju Kraft All in one) Kalau di lihat-lihat keju Kraft emang agak pricey di kelasnya, kalau merek lain ada yang bisa jual harga keju sejenis under 15K, keju Kraft dengan jenis keju yang sama "Cheddar" itu sekitar 17K, apalagi kalo varian quick melt bisa di atas 20K. Karena itu, kadang ibu-ibu yang dituntut pinter berhitung, kebanyakan pasti milih yang murah dong apalagi kalau rasanya gak beda jauh (pengalaman banget...hehe). Mungkin karena melihat trend pasar yang seperti itu, akhirnya Kraft mengeluarkan varian keju Kraft ekonomis yang dikasih judul Kraft All in One. Mungkin maksudnya All in One, harga yang terjangkau bikin keju Kraft bisa dinikmati semua orang. Dan pastinya bisa digunakan sebagai keju serbaguna, dan

Review: Royco Kaldu Jamur Non MSG

Wah.... sekarang kaldu jamur tanpa penguat rasa makin banyak pilihan... tidak hanya kaldu jamur Totole (sudah jadi favorit selama bertahun-tahun..🀭), ternyata brand yang udah ga asing lagi di dunia permasakan juga mengeluarkan versi kaldu "tanpa MSG". Padahal umumnya kaldu-kaldu semacam ini sarangnya MSG ya..πŸ˜… Gak ada masalah juga sih sama MSG, tapi kalau aku pribadi selama ada kaldu sejenis tanpa MSG pastinya aku pilih opsi ini. Kebetulan banget Royco udah bukan merek kaleng-kaleng buat menambah citra rasa makanan, makanya seneng aja pas denger brand ini mengeluarkan kaldu non MSG. Aku beli di official store nya disini , sering banget diskon, dan sekalian aja aku beli buat keperluan dapur lainnya, biar praktis gak usah antri di kasir supermarket.   (Royco Kaldu Rasa Jamur) Dari bungkusnya ini warna hijau gitu, beda sama kaldu varian lainnya yang pake MSG, warnanya merah. Entah ini sengaja lebih "green" karena lebih alami atau gimana, gak ngerti juga. Tapi so far

Review: Mamasuka Spicy Topokki

Ini sepertinya akan menjadi camilan berikutnya kalau lagi konsen nulis novel ... hehe awalnya aku sama sekali gak kenal makanan-makanan Korea, sampe suatu ketika aku tiba-tiba keranjingan nonton Drakor..😝 Drakor dampaknya parah banget di aku, selain bikin ide tulisan aku jadi mengalir (apa lagi kalau pas ngerjain gendre romance), makanan-makanna yang tampil di film nya langsung bikin nelen ludah semua, pengen coba T.T Selain itu juga, dampak lainnya aku jadi hobi juga coba-coba masak makanan Korea, meskipun kadang rasa autentiknya ya ngira-ngira juga, semoga aja bisa kesampaian pergi ke Korea ya buat ngerasain rasa aslinya.. Aamiin (kenceng banget dah). ini salah satu resep yang pernah aku publish juga di salah satu medsos permasakan: Korean Chicken Rice Bowl . kalau menurut aku sih rasanya enak 😊. So, hari ini aku mau review salah satu makanan Korea produk lokal, tapi rasanya menurut aku bersaing sama produk-produk import yang pernah aku coba. Daftar Isi : Unboxing Topokki Harg

3 Tips Pertolongan Pertama pada Masakan Keasinan

(gambar: www.georgeinstitute.org) Bahkan seorang chef profesional sekali pun tak akan lepas dari “musibah” di dapur. Musibah disini bisa dari musibah besar seperti kebakaran maupun musibah kecil seperti bentuk dan rasa masakan tak sesuai semestinya. Yang paling sering terjadi adalah masakan terlalu asin, padahal masakan itu harus segera dihidangkan, dan tidak mungkin untuk memasak ulang dari awal. Moms, kalau aku pribadi, hal ini cukup sering terjadi, garam dimasukan kemudian pas dicicipi asin sampai membakar lidah..hehe hal ini biasanya kalau aku ganti merek garam, karena faktanya kadar asin garam ternyata berbeda-beda ya. Makanya belakangan aku lebih suka masakan diberi sedikit garam, meskipun akhirnya jadi hambar, tapi paling tidak, saat akan makan bisa di tambah garam sesuai selera. Dari pada ketika masakan terlalu asin, karena kebanyakan garam. Tapi tak perlu kebakaran jenggot kalau ini terjadi di dapur bu ibu, semua ada solusinya. Dan yang pasti gak harus membuang ma